Posted in Cerita Pasar Mayestik, Kawasan Mayestik, Lantai SemiBasement

Blusukan nyari Kotak Seserahan (Cerita Pasar Mayestik)

2 minggu menjelang hari H…

kotak seserahan belom ada, seserahan belom di hias. Zzzzz pe er !!

Cusslah ke pasar mayestik…

Kalo ada yg belum tau,  letak para penjual kotak seserahan ini ada nya di gedung baru, lantai basement. Sebelum nya gue udah pernah kesana sm ibu, jadi udah tau tempatnya gak perlu nyari2 lagi..

Begitu turun eskalator langsung keliatan toko2 nya. Banyak banget!! Model nya juga banyak, dari yang kotak polos, wallpaper, rotan, rajut, bentuk sangkar burung waah macem2 deh. Tergantung selera kita mau pilih yang mana…

image_4

Yang warna merah, gold, silver itu lagi hitz kata mas nya.

kotak

Ini yang dilapis wallpaper sama di tutup mica.. Bagus ya? Iyaa harga nya tapi lumayan mahal.. huhuu sekitar 300ribuan kalo gak salah satu set isi 4.

kotak wall2

Ya dipilih – dipilih kotak nya😀 …. Sebenernya kalo ke sini enak nya bawa pasangan atau temen, jadi ada yg diajak diskusi.

Kebetulan karna pacar gue harus jaga bokap nya yang lagi masuk RS, jadilah gue pergi sama ade gue yang laki. huhuu….  Boro2 bisa diajak diskusi, ngerti juga enggak. Hah! Puyeng aja sendirian mau pilih yg mana.

Setelah keliling-keliling dan tanya2 harga akhirnya gue memutuskan untuk beli di toko “BOBY KERANJANG” .  Harga nya bersahabat, terus mas-mas nya kalo ditawar gak marah..

itu nilai plus buat gue hahaaa.. cewe kalo belanja gak nawar gak afdol!

Oke dan inilah kotak pilihan gue.

image_1

Kotak warna silver, karna tema pernikahan gue nanti all white jadi kotak nya gw pilih warna silver. Harga awalnya 150 ribu 1 set, ih mahal !!

Bisa kurang gak bang..??

Boleh mbak tawar aja, berapa mau nya..

Waahh asik nih disuruh nawar😀 yaudah Cepe !

Yah jangan sgitu mbak, naek dikit lg dah mbak.

Naek kemaneeee ??? udeh cepe gue ambil nih. Ntar kalo gue dikasih murah gue kasih tau temen2 gue bang, banyak yg pada mau nikah juga. Tar gue bilangin beli kotak seserahan nya disini ( Akal-akalan si miskin pun dimulai haha😀 )

Yaudah dah mbak buat penglaris nih, mau yg warna apan mbak…

Boleh bang? Ciyussss ?? Aseeekkkk…

Di toko laen mentok ngasih harga 115-120 ribu, gue dapet harga cepe.. heheee

(abangnya gak pake bete mukanya, masih tetep asik aja, padahal gue udh bawel setengah mampus, gatau sih kalo ngedumel nya pas gue pergi hahaa )

Bunga yang ada di atas kotak gak termasuk ya, itu beli sendiri satu nya 5ribu. (Baca juga : Persiapan Lamaran (Cerita Pasar Mayestik)

Selain itu gue juga beli kotak mahar, tapi bukan di toko yg sama. Nama toko nya “GATARA BALI” …. Maaakkkk di sini barangnya etnik banget. Khas bali! Tapiii harga nya juga bagus… hehee Beberapa koleksi Gatara Bali..

image_3  image_2

Laen dari pada yg laen kaann… Harganya juga beda dari yg laen. 1 set isi 4 sekitar 600 ribu, belom ditawar dan gue gak niat nawar juga. Kenapa ?? ditawar juga tetep aja gak masuk budget gue hahaa..:D

Kotak mahar gueeee… jatuh cinta banget pas liat!

image_1(1) image(1)

Harga nya mentok 50ribu, ditawar lagi cuman dikasih senyuman manis si mbak yang jual. Huhuu karna udah jatuh cinta jadi gue beli aja deh😀

Dari hasil blusukan gue di Mayestik gue liat contoh2 seserahan yg udh dihias. Seperti berikut:

hiasseserahan   hiasseserahan1

Kalau mau hias seserahan aja juga bisa kok di pasar mayestik. Biasa nya jasa hias per kotak itu antara 30-35 ribu, untuk mukena dan bed cover itu lebih mahal rata2 50-60ribu. Tapi itu jasanya aja, gak termasuk kotak.

Karena seserahan gue nanti mau di hias sama tetangga nya pacar gue, jadilah gue cuma beli kotak nya doang sama plastik wraping buat bungkus nya nanti.

Gue juga dapet sedikit tips dari mas-mas tempat gue beli kotak tadi, kalo mau bungkus seserahan pake plastik wraping yg meteran aja, lebih tebel, gak gampang sobek, dan gampang dibentuk. Hmmmm gituuu… beli nya di mana mas ?? di toko plastik mbak di bawah, cari aja mbak… mas nya gak bisa nyariin sekalian.. hahaa ngelunjak!!

Akhirnya gue dapet juga plastik wraping nyaa.. beli nya di toko jamu herbal “MADU SARI” lah ?? bingung kan, gue juga bingung haha… Tapi emang doi jualannya jamu2 gitu, tapi ada plastik2 juga, plastik karpet dan salah satunya plastik wraping. Semeter nya 10ribu..

Akhirnya pencarian kotak dan teman2nya kelar jugaaa… pulang dulu deehh. Eh sebelom pulang mampir beli es podeng duluuu.. hehee

podeng es podeng

Kartu nama toko2, tempat gue beli semua keperluan seserahan….

knama

See you ❤❤❤

Sumber : litatavitriana.wordpress.com

Postingan :

Posted in Cerita Pasar Mayestik, Kawasan Mayestik

Santapan Legendaris Lezat Nan Menggoda (Cerita Pasar Mayestik)

Pasar Mayestik, merupakan salah satu pasar terlengkap yang berada di daerah Jakarta Selatan. Tak hanya untuk berbelanja, Pasar Mayestik juga terdapat berbagai wisata kuliner lezat manggoyang lidah.

Dalam Jelajah Kuliner yang ditayangkan Liputan 6 Siang SCTV, Sabtu (29/11/2014), salah satu kuliner legendaris adalah Restoran Mandala Baru yang berada di Kawasan Pasar Jaya Mayestik, Jalan Tebah 3 Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Jangan sampai tertipu dengan namanya, meskipun namanya Mandala Baru, namun ternyata tempat makan ini sudah ada sejak tahun 1962 lalu. Sudah bertahan selama itu, menu makanannya pasti spesial.

Sebagai hidangan pembuka, ada es shanghai. Isinya adalah es dicampur dengan cincau, cendol, jelly, kelapa, dan tapai. Untuk makanannya ada ayam goreng mentega. Daging ayamnya empuk, bumbunya pas terasa, manis, dan ada sedikit asam yang bikin segar. 1 Porsi berisi setengah ekor ayam yang dipotong menjadi 8, sehingga enaknya dimakan bersama keluarga.

Lalu ada ayam nanking yaitu fillet ayam yang digoreng dengan tepung sehingga menjadi garing kemudian disajikan dengan bihun goreng dan bumbu spesial yang terbuat dari mentega. Rasanya sedikit lebih asam daripada ayam goreng mentega, yang membuat enak adalah ayamnya tanpa tulang sehingga anak-anak mudah memakannya.

Setelah itu ada mie goreng yang juga merupakan salah satu menu andalan di tempat makan ini. Mienya digoreng, kemudian ada bakso, telur, kol, dan sawi. Rasa mie gorengnya sedikit manis. Baca juga : Kuliner dan Cosmetic Retail Therapy (Cerita Pasar Mayestik)

Jika Anda tak suka dengan sajian ayam atau mie, ada juga gurame asam manis. Ikan gurame sudah berbentuk filet kemudian digoreng dengan tepung dan diberi bumbu asam manis.

Harga untuk 1 porsi ayam goreng mentega Rp 48.000, mie goreng Rp 40.000, ayam nanking Rp 53.000, gurame asam manis Rp 12.000 per 100 gr, dan es shanghai Rp 25.000.

IMG_0694
Lokasi Sate Ayam H Sulaiman

Selanjutnya ada Sate Ayam H Sulaiman di Jalan Tebah 2, Kebayoran Baru yang sudah ada sejak tahun 1979. Bedanya dengan sate ayam lain adalah daging ayam yang disate di tempat ini lebih tebal dan besar. Meski begitu, daging ayamnya tetap empuk.

Bumbunya spesial karena kental dan kacangnya terasa. Meski di dalam sate ayamnya terdapat sedikit lemak yang tersembunyi, tetapi menjadi tidak terasa karena daging ayamnya yang memang empuk. Cukup dengan merogoh kocek Rp 20.000 Anda sudah dapat menikmati 1 porsi sate ayam ini.

Untuk makanan penutup, ada kue wafel hati (Bella Wafel). Salah satu yang spesial adalah wafel isi coklat dan keju. Meski luar wafelnya garing, namun dalamnya tetap empuk. Resep wafelnya rahasia. Harga 1 wafel hati Rp 2.000, kue ape Rp 1.500, dan kue apem Rp 13.000 per 10 pcs.

Tertarik untuk mencoba? Tak ada salahnya Anda mampir ke Pasar Mayestik untuk berbelanja sekaligus mencicipi beragam kuliner yang dapat menggoyang lidah. Selamat mencoba… (Vra/Sss)

Sumber : Liputan 6 Siang SCTV29/10/14

Posted in Cerita Pasar Mayestik, City Walk, Lantai Dasar, Lantai SemiBasement

Kuliner dan Cosmetic Retail Therapy (Cerita Pasar Mayestik)

Siapa sih warga Jakarta terutama yang tinggal di Jakarta Selatan ngga tahu yang namanya Pasar Mayestik.

Jangan bayangkan Mayestik ini seperti pasar-pasar pada umumnya, jauh banget dari kesan kumuh dan kotor, well.. untuk ukuran pasar, Mayestik ini lumayan bersih lho. Pengunjungnya aja banyak yang bawa mobil bahkan mobil-mobil mewah seperti BMW dan Mercedez pun sering parkir di pasar ini.

Iya, seingat gw, pasar ini udah dari dulu eksis, waktu jaman gw SD aja, sering dibeliin baju di sini sama mama dan tante dan emang pasar ini teteup nge hits sampe sekarang, terutama kalau mo nyari kain-kain, jahit baju, kuliner dan kosmetik juga ada.

Dulu ada satu supermarket/toko yang cukup populer di Mayestik di era 70-80 an namanya Esa Genangku, tapi sayang udah lama tutup.

IMG_0700
Beberapa tahun yang lalu, gw punya langganan penjahit yang bagus untuk bikin kebaya dan bustier di sana, tapi sayang sejak pasar itu direnovasi gw udah ga tahu apa dia masih di situ apa udah pindah. (Baca juga Cerita Pengalaman Jahit di Pasar Mayestik ).

Bahkan gw sama sepupu dan tante sering nyari kain untuk seragam kawinan di sana. Kainnya murah-murah tapi kualitasnya bagus, jadi worth it banget. Toko kain yang sering kita datangi itu Toko Fancy. Rupanya toko itu juga terkenal dikalangan penjahit, banyak yang rekomendasi supaya kalo mau beli kain ke toko itu aja. Emang sih kain yang dijual juga bagus-bagus dan harganya juga lumayan bersahabat. (Baca juga : Persiapan Lamaran (Cerita Pasar Mayestik)

Dulu kalo ngga salah, yang jual-jual sayuran dan daging2 an itu di lantai bawah. Kalo mall istilahnya lantai LG, lantai-lantai atasnya mayoritas untuk jualan kayak baju, sepatu, toko renda, kue2, toko emas dan paling atas itu khusus berkumpulnya para penjahit. Sudah lupa-lupa ingat sih karena sekarang2 ini ga terlau sering kesana lagi.

Nah,sejak pasar itu direnovasi jadi bagus, gw udah 2 kali ke sana, beberapa bulan yang lalu dan hari ini. Entah kenapa semalam gw berpikiran mo ke Mayestik. Pingin kulineran dan sekalian lihat-lihat ke Budi Mulia Toko Kosmetik.

Jadilah gw hari ini pergi ke Mayestik sendiri aja. Iyaaa, gada temen nihh jadi kurang seru, tapi gpp kok itu ga mengurangi hasrat hunting gw hehehe.

 

Ini foto penampakan Pasar Mayestik pasca renovasi yang terbaru.

Waahhhh…, sekarang keren banget…. bersih dan rapi… liat aja tuh foodcourt nya yang gw foto dari pintu depan… beda banget sama Mayestik yang dulu… sekarang lebih mirip ITC gitu.. lengkap dengan satpam berseragam dan petugas kebersihan.

Tapi yang gw heran, area LG yang dulu jadi tempat jualan sayuran/ daging/ sembako kok sekarang udah jadi area jualan barang2 fashion ala ITC yaa… kemana semua perginya mereka… lantai dasarpun yang depan foodcourt semua penuh jualan barang-barang fashion.

Mungkin mereka pindah ke lantai atas kali… gw ga keliling2 jadi belum tahu… Tapi over all, area pasar ini jadi jauuuh lebih nyaman… kita bisa nongkrong berlama2 sambil menikmati  aneka jajanan yang dijual di sana.

Oh ya, gw pasti nya icip2 dooong….menggila gw jajan disana…buseeet, inga-inga…*tiiiing*..

Iya nihh, parah deh jajanan gw ga kira-kira.. pertama2 gw beli bakwan malang seharga 18 rb isinya 4 macem boleh milih… rasanya lumayanlahh, tapi itupun belum puas… lanjut gw hajar pancake durian 2 biji harga 25 rb…. yummmm enaaakkk.

 Trus gw jalan-jalan lagi liat2 apa yang mesti diicip… lalu brenti di booth siomay Menteng dan beli siomay 3 item harga 17 rb…. siomaynya lumayan enak nihh… terasa ikannya dan ada yang isinya telur.
Masih belum puas juga gw ke tempat jual gorengan… macem2 ada tempe mendoan, tahu brontak, bakwan, risol, sukun goreng…. lalu bungkuslah gw sekitar 6 item untuk dibawa pulang…. harganya 20 rb an gitu… wuihh mahal yaaa untuk ukuran gorengan.
Udah kenyang perut… udah puas liat2 akhirnya melengganglah gw ke toko kosmetik Budi Mulia yang… iseng2 aja kayaknya kalo ga nenteng blanjaan kosmetik kok kayak kurang afdol gitu hehehe, apalagi Budi Mulia ini lumayan lengkap. Segala produk kosmetik/ hair do/ skin care ada… yah semacam kayak Toto di Pasar Tebet atau Dewi atau Sentosa di Pasar Baru gitu.

Nanya-nanya foundie Ultra atau Dermacolor dari line Kryolan ternyata kosong…. akhirnya gw memutuskan untuk beli lip liner yang murmer aja …nihhh

Akhirnya gw beli-beli lip liner merk Inez yang harganya sat bijinya 34 rb,sama dari LT Pro  harganya 65 rb, woww murce abis yaaak .
Trus gw pulang deh setelah nenteng belanjaan….Oh ya, gorengan yang gw beli itu cuma kemakan 2 biji aja di taksi karena gw super kekenyangan hehehe…. akhirnya sisa nya gw kasih si bapak sopirnya dehh daripada mubazir, apalagi bapaknya orangnya kelihatan baik…
Gak sabar gw mo nyobain lip liner itu…. yuuuk mari kita lanjut
Posting : 30 Maret 2014
Posted in Cerita Pasar Mayestik, Lantai Basement

Persiapan Lamaran (Cerita Pasar Mayestik)

Hallo Cantik!
Melanjutkan cerita setelah saya dilamar akang pacar, bulan Juli lalu saya dan mama pergi ke Mayestik untuk beli bahan kebaya. Sebelum terjun ke lapangan, *ehhciee.. regu tembak kali gue, pake terjun ke lapangan segala* Setelah membaca beberapa artikel di mbah Google, saya niatkan untuk beli kain kebaya di toko Fancy. Saya ga tau alamat pasti toko Fancy ini tapi kalau mau ke toko Fancy bisa masuk melalui pintu gerbang belakang Mayestik, ga jauh dari pintu masuk langsung kelihatan tokonya.
Toko Fancy tuh seperti 2 ruko yang dijadikan 1, ada beberapa lantai, saya dan mama mau beli brokat kebaya harus naik lift dulu sampai lantai 4. Pas masuk ke lantai 4 langsung semriwing sendiri, hahahaaa.. karena di lantai 4 isinya brokat semua. Kalau di Fancy, baru datang langsung ditanya apa yang mau dibeli, bukan cuma itu saja, kita juga dilayani mulai dari pilih bahan sampai selesai belanja. Menurut saya ini service yang lumayan oke, kenapa saya bilang lumayan, nanti lahh akan saya ceritakan.. hmmm
Kurang lebih 1 jam saya pilih-pilih brokat, awalnya saya cuma mau beli brokat yang biasa, mau cari yang harga semeter 200 rb an, karena budget saya untuk beli bahan hanya 500 rb, kekeh banget ga boleh lebih dari itu. hahahaaa… tapiii ehhh tapiiii… karena model brokatnya banyak banget saya jadi galau pas lihat bahan brokat yang sudah ada payetnya, dilihatnya tuh mewah, bling bling gtu.. ahh saya memang selalu kepincut sama yang namanya bling-bling.. hahaa
Dari awal searching model kebaya saya sudah niakan mau beli brokat warna biru, pokoknya maunya biru… hahahaa … *maksa* Yah memang saya suka banget sama warna biru. Setelah 2 jam pilih-pilih brokat, akhirnya saya jatuh hati sama brokat warna biru tosca dengan 3 macam payet, tapi……. dengan harga melambung jauh dari budget. Kenapa begitu?? Pokoknya ini pengalaman saya yang tidak boleh terjadi sama anda-anda semua.
Saat naksir 1 bahan dan sudah niat akan dibeli pastikan dulu harga bahan yang tertera dibandrolnya. Ga tau ini kelalaian saya atau pelayan tokonya, saat deal minta dipotongan sebanyak 2 meter dan bayarlah saya dikasir. Ternyata harga per meternya 390 rb/m, saya harus membayar 780 rb untuk 2 meter brokat biru yang saya mau. Haduhh saya dan mama kaget banget, saya tanya balik ke pelayan toko yang melayani kami, kenapa harga bisa berbeda, pelayan tokonya berkelit harga memang 390 rb/m dan kain sudah dipotong sehingga tidak bisa dibatalkan. Saya sempat kecewa karena sebelumnya pelayan toko menunjukkan bahwa harga kain yang saya mau seharga 290 rb/m.
IMG_0720
Toko Fancy Textile & Tailor
Badan sudah capek, malas debat, langsung bayar dan cabut ke toko lain. Saya langsung ga mood, males buat ngiter-ngiter lihat bahan yang lainnya tapi memang mama dan akang pacar itu juara banget ngebangun mood saya, mama bilang itu kan bahan yang saya mau, warnanya pas, payetnya juga oke, jadi ga usah disesali, apalagi si akang bilang melalui bb ga masalah kalau harga bahannya mahal, toh juga untuk diri sendiri dan yang senengnya walau lebih dari budget dia mau ngasih seharga belanjaan saya dihari itu… hahaaa.. emang dasar yahh cewe… gpp deh kalau udah begitu :p
Setelah belanja di Fancy mama ajak saya untuk cari bahan saten yang sesuai dengan brokat yang saya beli. Saya langsung dapat saten tosca di toko Mumbay Tekstil, letaknya berseberangan dengan Fancy. Fyi, di Mumbay pilihan warna satennya lebih lengkap dan harganya juga lebih murah dari Fancy.
IMG_0718
Mumbay Textile
Saten warna Toscanya lupa saya fotonya.. haaaa..warna satennya ga jauh berbeda sama warna brokatnya. kalau untuk bustier saya sengaja pilih warna cream yang menjurus ke coklat. Agar warna biru dan payetnya lebih terlihat menyala.
Kain untuk kebaya saya sudah dibeli, bukan berarti kita langsung pulang tapi masih nemenin mama untuk pilih kain buat baju santai dia. Kalau mama ga neko-neko dehh yahhh, kain yang dia cari kain katun, hampir setiap toko di Mayestik jualan kain katun dan harganya juga murah-murahhh… Akang pacar juga titip pesan kalau ada kain batik yang oke sekalian dibeliin buat dia, biar bisa seragaman pas lamaran. Akhirnya muter-muter lagi tapi setalah dipikir-pikir kami putuskan untuk ngebatalin beli bahan batik. Mama kasih saran agar beli bahan di Batik Keris karena kualitas pasti terjamin jadi bisa dipakai jangka panjang. Saya sih setuju, kalau akang pacar pasti  ngikut saja gimana keputusan saya.. hahaahaa, intinya dia ga mau repot!
Beres urusan langsung pulang gtu aja tanpa beli jajanan di Mayestik yang kata orang tuh enak-enak, saya dan mama harus pulang dengan perut kosong, mau gimana lagi kan memang lagi puasa *tepok jidat*..
Posted in Cerita Pasar Mayestik, Lantai Dua

Cerita Pengalaman Jahit di Pasar Mayestik

Setelah mikir panjang jahit di mana bahan kebaya seragam yg diberikan, setelah googling dimana2, akhirnya kita (rame-rame) memutuskan jahit di Pasar Mayestik. Lumayan jauh sih tempatnya, beruntung diantar sama supir. Jadi tinggal duduk manis saja 🙂 . Sebelum saya ga pernah kesitu, namun beberapa kali ketika saya menjahit kebaya di Surabaya, tukang jahitnya suka bilang beli di Mayestik ya. Ya saya jawab iya saja, secara bukan saya yang beli, namanya dikasih seragam 😀 enak kan dapat kebaya gratisan mulu 😀

Pertama kesana langsung ke lantai 2, dan ternyata benar banyak penjahit di sana. Berhubung karena kita menjahitnya ekspress, maka kita berdelapan sepakat untuk bagi dua penjahitnya. Bahan kebayanya brokat warna putih yang jelas bukan Prancis atau Semi Prancis, dan bawahannya bahan seperti songket palembang namun saya tahu itu bukan songket, kalo pun songket mungkin kw berapa gitu? Bustienya warna putih, berasa mau jahit kebaya nikah bukan?? Yang jelas dengan bahan begitu saya ga mungkin harus jahit2 mahal seperti di mba Vera Kebaya atau Ivan Gunawan kan? Sempat di tawarin mau jahit di B*ra Kebaya yg di Rawamangun. Eitssss saya bilang saya ga suka jahitannya soalnya semakin kesini semakin “too much” jadi terlihat norak dan rame atau mungkin permintaan costumernya yang begitu kali ya, jadi sesuai tuntutan pasar 😀 Kebetulan saya bukan penggemar yang seperti itu. Walau dulu pengen kesana tapi semenjak lihat hasil karyanya jadi ga tertarik. Mungkin masalah selera kali ya 😀

Ehh sempat juga, ke pasar Sunan Giri, nemanin teman jahit disana juga dengan bahan yang sama. Teman saya ini jahitnya di Mode Boutique dan harganya lumayan mahal menurut saya setelah lihat hasil jahitannya. Yang paling nyebelian adalah pegawainya dan sepertinya pemiliknya juga ga ramah dengan costumer baru. Kebetulan teman saya ini juga jahit baru disana. Saya agak bete nungguin teman saya ketika fitting karena orang2nya sangat jutek dan ga bersahabat, dan terlihat tidak mau menerima saran dari pelanggannya. Sampai2 saya ngomel ke teman, besok2 kalo niatan jahit jangan disitu lagi deh. Udah hasilnya tidak sesuai dengan yg diinginkan bahkan revisi berkali2. Waktu fiiting pertama teman saya sudah bilang saya maunya begini, ehhhh pas fiiting kedua ga juga dibenarin, kayaknya ga disimpan deh di memorinya ketika costumer komplain, jadi buat saya tukang jahit yang ini not recomended deh. Terlebih karena pegawainya jutek semua, ga ada yang ramah.

Hasil jahitan di Sunan Giri, yang dimana membuat teman saya ngomel2, karena tidak sesuai dgn modelnya dengan alasan bahannya yg ini beda dengan bahan yg dipoto. Akhirnya teman saya tidak mau payet di Mode Boutique dengan alasan mehong dan ga suka dgn kejudesan mereka

7280222f04323e9d7142b529ab1fe684_1422957255269-1
Jahit Sunan Giri

Jahit Sunan Giri

Oke lanjut ke penjahit baru saya yg di Mayestik. Entah kenapa setelah tanya2 saya tertarik dgn display si Ibu yg terlihat biasa namun rapih (menurut gue) . Nah ya coba2 tanya akhirnya deal harga. Teman2 yg lain juga ada 3 org ngikut aku saja. Empat kebaya, 4 bustie dan 4 sarung total Rp.2,8 dan payet untuk 4 kebaya (payet sebagian Rp 1,2 juta). Mahal ga sih? Buat saya mahal… tapi beruntung lagi karena dibayarin 🙂 Jadi no problemo :D. Lalu bagaimana dengan hasilnya? Waktu fitting pertama aku suka karena sesuai dengan model yg kuinginkan, tapi kala itu lengannya belum dipasang jadi mungkin terlihat lebih cantik. Waktu fitting kedua, badan saya terlihat datar, kayak papan hahahhaha. Tapi emg sih saya orang yang kurus dengan tinggi 158 cm, berat badan cuma 46 Kg, ternyata persoalannya adalah bustienya kegedean, ketika ngukur pertama lingkar pinggang saya 68 cm, setelah fitting diukur lagi jadi 64 cm, lha 4 centinya kmn? Apa salah ukur???? Dan harus dibenarin lagi, ternyata ya fitting baju itu ga cukup sekali. Cuma berhubung karena jauhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh sekali (panjang kan h nya), jadi harus hemat2 waktu.

Dan ini poto hasil fitting kedua (masih belum jelas)

e55f238e4b346fec934ebd150c73d746_1422956823176
Jahit Kebaya

Nah, Sabtu kemaren aku kembali lagi ke Rahmat Collection, ehh tadi lupa kasih tau nama tukang jahitnya ya, kebetulan saja sama namanya dengan nama suamiku, bahkan tau setelah baca nota ketika harus nelp orangnya setelah antar kebaya. Setelah nyasar, salah jalan berkali2 akhirnya nemu, berangkat jam 1 siang nyampe jam 4 sore. Hebat banget ya.. biasa disetirin, ini harus pergi sendirian 🙂 hitung2 biar hapal jalanan, iya ga cyinnnttt 😀

Setelah fitting, dan lumayan pas dan cocok, tapi payetnya kurang banyak (menurut saya), tapi saya kurang suka obinya, ga bagus apa karena bahannya bukan dari tafeta ya jadi kelihatan jelek 😦 Jadi mikir untuk tidak menggunakannya 😦 Tapi menurut aku ni ya, secara keseluruhan tentang jahitan kebaya di Pasar Mayestik itu lumayanlah, mungkin karena kita bahannya kurang bagus jadinya agak gimana gitu ya 🙂 Dan kalo ada acara lagi mau coba jahitin dulu deh disana. Tanpa diburu2 ya, kalau kita ini express banget cuma dua minggu, makanya mungkin kurang maksimal,

Oh iya satu hal yang paling menyenagkan di Pasar Mayestik adalah jajanannya. Mulai dr kebab, kue ape, es cendol, bakso dan masih banyak lagi. Dan yg paling dahsyat Kebab nya… belom lagi mas2nya ramah banget, jadi walau antri panjang kita tetap semangat nungguin.

Sumber : deliastrawberry.blogdetik.com